0

Cintanya seperti Bunga

Y

31 Hari yang lalu:
Kalau bunga ini layu berarti cinta aku sama kamu juga _____“, katanya.

Sekarang:
Bunga ini pun bicara dan aku mengerti maksudnya. Perubahan yang mulanya berwarna merah muda kini sudah menguning dan mengering.

Dimulai 15 hari yang lalu kita tak lagi bertemu hari esok (21 ke 11) dan 21 seterusnya bersama-sama, but I’m so grateful for every moment I spent with you Y :’)

Sumber: fathinlanggatumblr

0

Berawal di bulan Oktober dan berakhir . . . . . .

Assalammualaikum🙂

WWaaaaahhh sudah lama sekali gw ngga ngebacot disini yah, dan yah sekarang 2014 guys🙂
Terakhir ngebacot September tahun lalu yah? Oke . . .
September – Oktober – November – Desember – Januari –
wuuuhhh -/+ 4 bulan gw vakum berkeluh kesah disini, dan tahukah kalian banyak kisah dalam selang waktu 4 bulan tersebut.

Ooohhh entahlah, mood gw sedang tidak bagus untuk berbagi kisah.
Seperti biasa, niat gw muncul lagi disini apalagi kalo bukaaannn hhmmm . . . bisa ditebak deh. Untuk berkeluh kesah.

Hal pertama yang bakal gw keluh kan adalah, kemana mood dan keahlian gw dalam mencurahkan isi hati dalam bentuk tulisan-tulisan geje seperti biasanya???????
Sumpah, gw bingung mau mulai dari mana. Seakan sulit, tangan gw ngga lagi ahli bermain di atas keyboard, pemikiran dan perasaan gw beradu-adu seakan sedang berdebat hebat apa yang akan dituangkan melalui tulisan ini.
Ohh God, help me please o:)

Malam sunyi sehabis hujan reda, ditemani alunan musik nan syahdu kali ini gw bermain-main dengan berbagai pikiran dan perasaan yang menghujam sekaligus. Sebenarnya apa yang sedang terjadi? Gw sendiri nggak ngerti.

GALAU?
Iyap gw galau gaiiissss hahahahaha
No! No!
Gw gabole galau, ya kan ya kan? ;;)

Romansa percintaan, masalah asmara memang menyulitkan -______-
Gw memang belum cerita sebelumnya mengenai hubungan asmara gw sekarang, lagi pula tidak ada hasrat yang menggugah untuk menceritakannya. Berawal di bulan Oktober dan berakhir . . . . . . entahlah hubungan gw ini sedang menggantung diatas jemuran kayu yang rapuh dan usang *eh ngaco! sorry sorry. . .
Tak ingin mengakhiri namun tak sanggup pula melanjutkan dan terus bertahan seperti ini. Apa ada alasan gw untuk bertahan, memperjuangkan seseorang yang telah menyia-nyiakan gw?
Keinginan terbesar gw, jika memang ia sudah tak sanggup mempertahankan dan berjuang, ijinkan gw untuk meminta Tuhan menghapuskan rasa sayang ini untuknya😦
Sampai saat ini, meskipun ia begitu, gw tetap menjaga hati ini, setidaknya sampai ia putuskan sampai kapan gw harus menjaganya.
Berat memang saat dimana gw harus belajar lagi untuk mengikhlaskan seseorang yang sudah tak ada usaha untuk mempertahankan hubungan ini😦

Ya Allah, saat Engkau akan meletakkan lagi hati ini, ku mohon jangan letakkan pada hati yang salah. Aku lelah bersama mereka yang datang lalu pergi lagi.
Ya Allah, jika harapan ini berujung sia-sia dengan kekecewaan, maka tunjukkanlah rencana-Mu yang lebih indah dari harapanku 0:)

Allah sayang kok sama Fathin🙂
Percaya dan yakin, semua akan indah pada waktunya. Gw hanya perlu bersabar dan berdo’a sehingga kemudian gw dapat tersenyum lega dan bahagia, aamiin o:)

Nah, cukup sekian mungkin yang bisa gw ceritakan, sesungguhnya belum bisa dikatakan sudah mewakili apa yang gw rasakan saat ini. Hehehe
Biarkan hanya gw dan Tuhan yang tau .

Baiklah pemirsaaaah, cukup sekian yang dapat saya sampaikan hari ini. Selamat malam dan sampai jumpa😉
byeeeeee

0

Terdesak Pamer

Pameran angkatan oh oh no
2 minggu lagi daaaan
*tadaaaaaaaaa*
Belum ngapa-ngapain, blm ada progres!
Eh ada deng ± 10% lah, iya niat🙂
Konsep sih udah sempet punya beberapa opsi sejak jauh-jauh hari, cuma masih ragu apakah layak untuk dipamerkan atau ngga.
Malu jiwa dan raga dong kalo ngga layak pamer, yahh mending lah kalo lingkupnya cuma seangkatan aja kan udah tau kelemahan dan kelebihan masing-masing.
Sebetulnya udah pernah pameran sih sebelumnya, tapi masih dalam ranah tugas dan lingkupnya sejurusan doang dan juga saat itu gw dan kawan-kawan masih terbilang sangat belia dalam berkarya, kalaupun ngga layak masih dimaklumi.
Nah sekarang?
Udah ada junior guys!!
Lagipula ini bukan pameran untuk tugas, juga lingkupnya bisa-bisa meluas.

Ohh katanya harus pede guys! Harus!
Yayaya tapi, tapi, ehm, eng ahhh
DUA MINGGU ??
Apaya apaya ya, gw bikin apa?
Ada sih, cumaaaa betapa beratnya godaan malas ini menghadang. Tugas-tugas kuliah lebih utama kah?
TIDAK!! –} kata temen “jika sekiranya kuliah menghambat pameran, tinggalkan saja kuliahnya” sesat banget gak teori temen gw? Hahaha
Adalagi kata temen gw senior bilang: “ahh kalian mah jelek juga belum, nanti pas udah pameran angkatan baru jelek”
Lah terus bagusnya kapan? Sedih kan😦
Yayaya begitulah sedikit cuap-cuap para mereka-mereka termasuk saya yang sedang rame-rame menyambut pameran angkatan yang akan diselenggarakan DUA MINGGU LAGI.

Tugas sih sering sks (sistem kebut semalam) ya masa pameran juga gitu? Ironis sekali.
Tapi ah santaiiiii, pasti ada jalan menuju pameran hahaha

Doakan saya pemirsah agar semua berjalan dengan lancar, Aamiin o:)

Allah sayang kok sama Fathin🙂

0

Capek segala macem

Mohon ijin berkeluh kesah kembali🙂
Capeeeeeeek loh guys kuliah itu beneran deh kagak bohong.
Bayangkan ini baru jam 10 malem dan gw sudah harus merasa sangat amat mengantuk, biasanya gw bisa tidur jam 12 lebih. (Ngantuk masih sempet curhat dong)
Tingkat kekuulenan gw pun semakin meningkat!
Percaya atau tidak, hp sepi *mohon jgn ditertawakan*
Jarang ada pulsa *emang! Tapi paket full servis sebulan terus kok, tp yaa bbm sepi, twitter sepi yaaa gimana lagi, jarang berkicau gw di dunia maya seperti itu.
Bukan sibuk sih tapi . . . adakah kata lain yg lebih halus dan lembut dari sibuk?
Sama temen-temen dahulu kala dari sd, smp, sampe sma pun gak ada kontek-kontekan lagi untuk sekedar merencanakan sebuah pertemuan atau bercakap-cakap meski jarak jauh, seperti gw ga punya temen2 lama aja😦
Berasa cuma punya temen yg sama-sama tekun mendalami pekerjaan yg sama aja di kampus -_-
Ini capek loh sungguh *aaaahhh haha
Semester 3 emang berat guys, secara banyak mata kuliah kuli: patung, kriya kayu, keramik, kriya anyam, sisanya agak halus tapi perih ilustrasi, apresiasi seni & bahasa, & sejarah sr barat.

Liat mahasiswa lain kok kayaknya adaaa aja sempet buat kumpul2 sama temen, lah gw? Sekalinya sempet kumpul2 jg ya sama temen seperjuangan di kampus aja itupun sambil nugas *tentunya*
Mungkin terlihat gampangan, cuma maen-maen, tapi seni rupa beda, tugasnya berat, bikin ini itulah, ngotorin ini itulah shg harus ada plus bebersih, beli ini itulah, ceroboh sedikit ulang lagiii, semuanya full pekerjaan tangan sendiri tanpa bantuan tekhnologi, betapa setrongnya tubuh gw ini.
Untuk pameran angkatan pun gw belum ada progres pembuatan karya sedikit pun, konsep aja belum kepikiran, sedangkan deadlinenya kurang dari satu bulan lagi. Belum lagi sekarang memang posisi angkatan 2012 sedang dalam masa kuli juga di himpunan, bawahan panitia kaderisasi adik-adik 2013.
Iya jelas kan? Semester kuli -_-
Mati aja lah, sial.

Kalo bisa dibilang sih, gw gamau tuh kuliah kuliah gini.
Cuma ya karena pendidikan itu penting dan gamau mengecewakan orang tua yaaa gw jalani aja sambil berharap sukses kedepannya meskipun belum kebayang akan bergelut dalam hal apa.
Mungkin bisa dibilang oke lah nilai-nilai gw, memang gw rajin meski rajin yg terpaksa seperti apa yg pernah gw bacot di posting sebelumnya.
Tapi untuk ke depannya?
Jujur gw males, maleeesss banget.
Ngeliat temen-temen udah bisa menghasilkan uang sendiri dari karya2 yg dibuat, kadang gw mikir males untuk melakukan hal yg sama.
Masa aja belum sampe ke hati ajanih sama seni rupa?😦
Abi pernah bilang: “Abi mah mikirnya nanti kaka bakal sukses”
Abi aja bisa kebayang sampe segitunya coba? Gw yg ngejalaninnya ga punya keyakinan gini?
Cemen banget ya gw? Sedih bingits sih?
Masa aja mau ngandelin dokter? Hahaha ya kalo dapet :p
Gak ! Gak ! Gw harus bisa !
Iya lah, ngapain sekarang gw korbanin waktu dan tenaga buat kuliah? Ngapain bela-belain jadi manusia kuulen sejagad raya kalo ujung-ujungnya tetep ga berguna? Iya gak?
Ya makanya harus ada hasilnya, tetep!
Mungkin sekarang ininih yg namanya berakit-rakit kehulu, semoga nanti ada saatnya berenang-renang ketepian🙂
Biarin skrg orang bilang aku apa lah, sombong, sibuk, ngilang dan lain sebagainya. Tapi ntar mudah-mudahan aku muncul lg jd org yg baik hati, ramah, tidak sombong dan rajin mentraktir teman-teman🙂 amin amin aaamiiiin o:)
Doakan gw pemirsaaah .
Allah sayang fathin🙂

0

Bukan Membantu

ASTAGFIRULLAH !!!
Puasaaa fat puasaaaa . . .

Emosi ga ada dua lah ini gw kesal dengan manusia manusia yang tidak memanusiakan manusia dan ini melanggar teori humanisme, sorry lebay😀

Kesel banget guys sama mereka yang dengan gatau dirinya seenaknya memanfaatkan orang lain, udah di baikin bukannya mikir untuk balik baik malah keenakan dan gatau dirinya semakin menjadi-jadi, what the paaaaaak !!

Tahukah kalian bahwa kasus itu sedang terjadi dengan gw?

Iya, sebelumnya gw udah ngebacot soal ini.
Di postingan yang berjudul “Kebaikan disalah gunakan” gw udah bahas tuntasss yang ternyata belum tuntass karena ternyata masih gw bahas sekarang.
Terdapat penggalan kalimat “Please, segera hentikan semua ini, sebelum gw sendiri yang benar2 menghentikannya secara total.”
Pernyataan tersebut sudah mulai gw lakukan, perlahan. Memang dasarnya gw orang baik mungkin yah *alaaaaah* melakukan hal ini sangat berat kadang buat perasaan ga enak sama yang bersangkutan padahal gw tau ini merupakan hak gw. Terus kenapa gw harus ga enak? Tanpa gw sadari, kerap kali gw menjauh, jaga jarak.

Abi pernah menegur untuk jangan mau diperbudak, disuruh atau di manfaatkan. Katanya itu bukan ciri seorang pemimpin.

Pernah suatu ketika, saat teman gw mau berkunjung kerumah, gw meminta ijin untuk menjemputnya di daerah dekat rumah, namun abi langsung melarang.
“Ngapain kamu yang jemput? Kan ada angkot, ada ojeg, ya kalo dia mau kesini ya tinggal kesini aja, kan dia udah tau rumah kamu.”
Ya apa boleh buat kan gw nurut, dan akhrinya gw mencari alasan deh buat meralat kesediaan gw menjemput sama teman.
Ya gw jg sebenarnya males juga harus jemput atau antar, tapi kan teman gw yg satu ini jg dulu suka begitu sama gw, jd ya menurut gw itu sah-sah aja karena seimbang, rasa malas jd tergantikan dengan kata ikhlas.

Nah, beda dengan kasus yang sekarang. Ini sih berat di gw, awalnya ga ada rasa malas untuk membantu, ya karena gw niatkan memang untuk membantu, sifatnya membantu kan semampunya aja dan ya membantu kan kalau yang dibantu sedang kesulitan.
Saat itu memang kita saling care.
Lama kelamaan kok gw rasa makin gak wajar, gw rasakan ‘membantu’ ini jadi sebuah tradisi, dah ini gak nyaman gw lakukan.
‘Membantu’ ini bukan lagi membantu dalam arti sesungguhnya, malah jadi dimanfaatkan.
Yang tadinya semampunya aja jadi dipaksakan untuk mampu. Yang tadinya membantu dikala sulit malah jadi sengaja dipersulit. Yang seharusnya gw bisa menolak jadi enggan menolak.

Perlahan tapi pasti, semoga gw bisa membalikkan ke keadaan normal kembali.
Tuhan, bantu gw o:)
Do’akan gw pemirsaaaaah🙂
Bismillah . .

0

Sengaja GJ

Tuiiiiiing !!
Gw putuskan untuk berpindah kesini, yapp tadinya gw ngebacot di twitter, namun situasi sudah tidak kondusif daripada naik darah dan di judge sama penghuni timeline gw sebagai perempuan emosian, mudah putus asa dan hobi mengeluh *idih* padahal benar begitu adanya haha, mending kesini kan toh gakan ada yang tau dan seenggaknya yang baca disini juga ga banyak komentar seperti di twitter yang sampe banjir mention hihi sejenak berasa jadi genius dengan cara pelarian ini😀

Sebenarnya ini cara gw untuk mengasingkan diri, dimana gw berasa terdampar di dunia yang tak berpenghuni, yapsss, beda dengan twitter yang jelas penghuninya beratusan meskipun mungkin cuma sedikit yang memperhatikan tweet gw tapi terlalu frontal KARENA twitter adalah jejaring sosial yang mudah kapan saja bisa di akses, betuuuul? Iyes!

Sekian ah sambutannya, langsung ke topik utama, markimon !!

Sebelum ke topik utama gw mau mohon maaf lahir dan bathin dulu nih karena sering gw ngebacot hal-hal yang menyangkut keluh kesal, kesedihan, keputus asaan dan lain sebagainya yang berbau-bau kurang menyenangkan. Disamping itu, gw mempunyai alasan tertentu yakni : buat gw untuk merangkai kata-kata memerlukan penghayatan yang mendalam, dimana ketika sulit itu menjadi sebuah kekuatan buat gw untuk meluapkan isi hati melalui kata-kata yang gw dituliskan. Berbeda dengan ketika lagi seneng atau bahagia penghayatan gw ga keluar, aneh? Emang! Begitulah sekiranya hihi GJ kan? Sengaja kok🙂

Buat topik utama, sebenarnya gw udah lupa sih, jadi ya wassalam .
GJ bangetkan? Iya kan sengaja😀
Bye . . .

0

Kisah Pertemuan Singkat

Siang itu . .
Udara kota Bandung sedang tak menentu, panas namun dingin, ya begitulah .
Labil !
Sesuai dengan suasana hatiku yg tak menentu, sehingga menyebabkan aku tdk betah utk berlama-lama diam dikampus selepas jam kuliah walau hanya untuk sekedar bercanda gurau dengan teman-teman seperti biasanya.
Akhirnya ku putuskan untuk pulang saja lebih cepat meski teman-teman menghalang-halangiku untuk pulang namun mereka tak bisa menghambat keputusanku untuk cepat sampai dirumah.
Sepanjang perjalanan pulang bersama motor tercinta, aku asyik bermain dengan pikiran sendiri, entah apa, cukup mengobati rasa bosan selama perjalanan.
Hingga hampir akhir perjalanan, dimana jarak ke rumah sudah dekat, tiba-tiba sesuatu membuyarkan pikiranku.
Sudah kebiasaanku menyetir motor sesekali menengok spion, namun ada sesuatu yg tidak asing disitu.
Aku melihat sesosok makhluk yang dirasa aku mengenalinya.
Iya! Aku kenal perawakan itu!
Perawakan yang persis sama seperti yang pernah aku kenal . .
Ahh mungkin bukan! *pikirku*
Mungkin saja ini hanya halusinasiku saja.
Sekali lagi aku lirik spion dan aku perhatikan, tidak salah lagi, aku mengenalinya!! Tapi aku ragu karena ternyata dia tak sendiri, dia membonceng seseorang, aku alihkan lagi pandanganku ke depan karena jalanan jelek berlubang memaksaku untuk lebih fokus menyetir.
Penasaran dengan sosok itu, untuk kesekian kalinya ku lirik kembali spion.
Iya benar itu memang dia, orang yang aku kenal.
Yang membantuku lebih yakin lagi adalah keberadaan orang yang diboncengnya!
Iya, ini tidak salah lagi, itu pasti dia.
Dia . . ! orang yang pernah singgah dihatiku sedang bersama tambatan hatinya yang sekarang sedang diboncengnya.
Aku sangat menyadarinya, mungkin diapun menyadari pertemuan itu.

Oh Tuhaaan kenapa engkau perlihatkan mereka?
Apakah Kau inginku sadar bahwa kita tak mungkin bersama?
Tuhan, sesungguhnya aku tlah sadar sejak dulu.
Lalu kenapa kau perlihatkan dikala suasana hati ini sedang tak menentu yang kerap kali ku merindukannya?
Namun . .
Terima kasih Tuhan, setidaknya pertemuan singkat itu telah menjadi obat pelepas rinduku.
Terima kasih Tuhan, setidaknya aku merasa sedikit senang meskipun sesungguhnya tlah melahirkan benih kepedihan yang baru.
Terima kasih Tuhan, aku tau ada hikmah dibalik semua ini, semoga pertanda baik.
Aamiin o:)